Categories
Tulisan Bebas

Semester Pertama di PWK Telah Terlewati

Halo-halo, ketemu lagi sama gue setelah 1 semester absen ngeblog. Ternyata, kuliah itu memang bener-bener menguras tenaga, emosi dan otak. Gimana enggak, 1 semester pertama kesibukan yang gue dan teman-teman yang lain bener-bener padat dan bisa dibilang agak gila =)) . Ini jujur, seriusan, bukan alasan yang gue buat untuk menutup-nutupi kemalesan gue ngeblog. Nah, postingan ini juga adalah sebuah kesan dan pesan gue sebagai mahasiswa yang baru menyelesaikan semester perdananya dan sekarang berlanjut ke semester 2. Sebelum langsung ke kesan dan pesan, ada baiknya gue awali dengan salam, dan ditutup dengan pemotongan tumpeng. Eh enggak deng. Maksudnya akan gue awali dengan cerita-cerita yang mungkin bisa berguna untuk temen-temen yang masih memakai seragam SMA dan akan menghadapi UN untuk selanjutnya melanjutkan kuliah. Udah siap? Here we go

Sebagaimana diketahui, gue kuliah di Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya. Layaknya sebuah universitas, UB pun pasti memiliki rangkaian ospek (yang disebut PK2 yaitu Pengenalan Kehidupan Kampus) yang wajib diikuti oleh Maba-maba yang mukanya masih fresh. Untuk ospek universitas enggak perlu banyak dibahas karena enteng banget sumpah. Setelah ospek universitas kelar, baru dilanjutkan dengan ospek fakultas dan jurusan yang akrab di sebut krida. Gue gak begitu paham arti krida, tapi kalo menurut KBBI artinya kegiatan atau semacam itulah. Untuk sebutan resminya, krida adalah PROBINMABA (Progam Binaan Mahasiswa Baru).

Categories
Tulisan Bebas

Lagi Sibuk….

Halo, lama gak jumpa. Iya udah lama banget ya?

1 bulan ini, terhitung dari mulai masuk bulan Juni, gue emang lagi sibuk banget. Semua berawal dari adik-adik gue yang sunatan. Kenapa dimulai dari sana? Karena adik-adik gue sunatan, otomatis kakak gue pulang ke rumah. Acara sunatannya diadain tanggal 1 Juni. Kelar disunat, acara selanjutnya yaitu makan-makan dan proses pemberian amplop yang bikin kedua adik gue sumringah dan ngelupain rasa sakit pasca disunat.

Kesibukan gue berikutnya adalah; berangkat ke Jakarta bareng bokap dan kakak gue. Lalu lanjut ke Malang untuk cari-cari rumah kontrakan dengan mobil.

Tanggal 4 Juni gue, kakak, dan bokap berangkat ke Jakarta. Sampe di Jakarta langsung nganterin kakak gue ke Bogor soalnya doi ada kuliah besok paginya. Gue ngabisin sehari di Jakarta cuma diem di Kementrian PU buat nemenin bokap yang katanya ada urusan. “Lumayan kan liat-liat tempat kerja gue di masa depan,” pikir gue dengan penuh percaya diri. Besoknya lagi, baru deh gue berangkat ke Malang via mobil. Perjalanannya gak semulus yang gue kira, gara-gara macet dimana-mana, bukannya sampe di Malang, kita malah nginep dulu di Solo gara-gara bokap gue udah terlalu capek ngadepin macet yang gak pernah bisa pengertian. Besoknya lagi *lama-lama ini tulisan udah kayak karangan anak SD* baru deh cuss ke Malang.