Menghargai Dulu Sebelum Ingin Dihargai!

Dulu, kira-kira 1 setengah tahun yang lalu, disaat saya baru pertama kali mengenal blog dan coba-coba buat blog, saya sempet kesel, marah-marah nggak jelas, gundah, sampai galau tingkat Amatir. Padahal masalahnya sepele dan dianggap cuma masalah sebesar upil kalo di bicarakan disini, di dunia khayalan blog yang istilah kerennya itu blogosphere (mungkin gitu kali yak tulisannya, udah rada-rada lupa juga nih. Udah lama banget itu istilah gak eksis lagi di dunia maya).

“Apaan sih masalahnya? penasaran nih..”
“Bentar-bentar, lagi nyusun kata-kata yang tepat dulu nih buat jelasinnya”

Gini nih masalahnya, saya sering menemukan komentar-komentar yang kalo istilah kaskusnya tuh nge-junk di blog sya . Pernah denger gak? Iya, nge-junk itu artinya nyampah, buang sampah gitu lah.

“Lalu intinya gimana?”

Intinya, saya jengkel dengan munculnya komentar-komentar seperti itu, kesannya jadi enggak menghargai postingan-postingan yang udah capek-capek ditulisin dengan harapan feedback-nya bagus-bagus dan membangun. Sebetulnya bukan salah peng-komentar itu sepenuhnya sih, sebagian saya juga ada hubungan dengan adanya komentar-komentar kayak gitu.

“Nah yo.. Kok makin belibet gini? Yang salah situ apa mereka? Atau situ yang nyuruh mereka berbuat begitu buat jadi beruang kambing hitam? “ ❓

Wah, bukan begitu ceritanya. Ngawur aja, ngapain saya susah-susah nyari kambing hitam kalo gak ada untung-untungnya? Minimal mereka jadi kambing hitam tapi mbayar baru saya mau. Udah-udah kok jadi ngelantur gini sih πŸ™„ .

Sebaiknya saya flashback saja ingatan saya dan mengajak situ-situ pada untuk ikutan masuk di memori saya yang kapasitasnya gak lebih dari 128 mb (memori untuk hape jadul). *bernostalgia*

Saya memulai karir ngeblog waktu kelas 1 SMP. Blog saya dulu itu yang rahadthekill.wordpress.com yang waktu terakhir kali saya cek ternyata udah di archived saking gak pernah diurus.

“Lho, kenapa blog yang itu gak dilanjut? Malah pindah tapi tetep sama di wordpress gitu”

Bentar dulu lah, ini ceritanya belum selesai, nanti dijelasin di bagian lain. Sabar dulu aja.

Waktu saya masih keluyuran di blogosphere pake blog itu, saya menemukan sebuah blog ini kolom-tutorial.blogspot.com . Disana rame banget, hampir blogger-blogger di seluruh indonesia ada disana untuk chatting pake shoutmix yang udah disediakan. Mulai dari yang master sampe yang baru pecicilan. Blog itu isinya tutorial untuk blogspot yang bisa dibilang lengkap-kap-kap. Nah, disini letak kesalahan saya. Simpelnya, saya itu SALAH NONGKRONG. Kebanyakan yang nongkrong disana itu pengguna wordpress self hosted (yang udah bisa di rombak-rombak kayak blogspot) dan blogspot aja. Tapi saya masih santai-santai saja nongkrong disitu. Saya mulai saja berorasi agar blogger-blogger pada mau berkunjung. Benar saja, gak berapa lama, mereka pada dateng berkunjung dan minta di kunjungi balik. Saya sih pede-pede aja berkunjung kesana tapi cuma sekedar nulis di shoutmix yang bunyinya “kunjungan balik ya” . Inilah cikal bakal blog saya di komentari dengan komentar-komentar yang kayak gitu.

Eh, mumpung masih inget, ini nih tampilan shoutmix bagi yang belum tau. Ini nih tampilanya :

Oke, yuk balik ke benang merah.

Lama-kelamaan saya jenuh juga kalo komentar-komentarnya cuma begitu-begitu aja. Kurang lebih isinya cuma ; “kunjungan balik sob” “mampir ninggalin jejak yah” “kunjungan perdana loh sob” “salam kenal” . Seperti itulah kira-kira. Ya jelas aja saya bosen dan males untuk ngeblog lagi.

Selang beberapa bulan, saya kembali lagi bikin blog, tapi sekarang jadi rahad2six.blogspot.com . Dengan blog yang saya isi dengan berbagai macam tutorial, tips n trik, sampai cerita-cerita, saya mulai mengerti blogwalking dan menjalin silaturahmi yang baik sesama blogger. Setiap saya berkunjung pasti meninggalkan jejak di kolom komentar dulu. Tentu aja komentarnya bersangkutan sama postingannya. Baru kemudian nulis di shoutmix yang isinya “kalo gak keberatan berkunjung balik ya sob” . Akhirnya, blog saya rame dengan komentar-komentar yang membangun meski masih aja komentar-komentar nge-junk disana sini.

Oh iya, asal situ tau aja ya (pake nada ngancem preman modal nekat) saya waktu masih di blog wordpress yang pertama, sama sekali enggak pernah blogwalking. Satu-satunya sumber pengunjung ya dari tongkrongan sana aja.

Jujur deh, sebenernya waktu mau bikin postingan ini agak ragu juga. Soalnya kan malu, niatnya mau ceramah dan ngasi tau tapi kenyataannya saya sendiri seperti digampari sama tulisan saya sendiri 😯 .

Tapi itu dulu, cuma masa lalu yang enggak mungkin bisa kita apa-apain selain bisa diinget-inget dan kalo yang punya ingatan pinter (kayak saya contohnya :mrgreen: ) bisa nangkep hikmah dibaliknya (udah mulai mabok ni kalo tulisannya mulai bijak)

Nah, karena sekarang saya udah bisa menghargai tulisan-tulisan blogger lain, maka situ-situ harus bisa menghargai tulisan saya juga :mrgreen: . Gampang aja, tinggal di komentarin yang baik dan benar sesuai kaidah yang berlaku di blogosphere :mrgreen: .

Jangan lupa dateng lagi ya…..

______________________

Sumber : Ini dari pemikiran sendiri kok, suer!
Foto : Dari Mbah Google. Cari aja “shoutmix” nanti ketemu deh.

Silakan Share Kalau Suka!

Share on twitter
Share on facebook
Share on linkedin

32 thoughts on “Menghargai Dulu Sebelum Ingin Dihargai!”

  1. itu masalah klasik yang dialami oleh setiap blogger. seriuss, mungkin yang mampir maksudnya pengen ngejar backlink atau kunjungan balik.. namanya juga cari untung. yaa kalo emang ngerasa itu menyebalkan, kenapa nggak dihapus aja. sekalian kotak komentarnya, supaya nggak ada yang komentar kayak gitu. hehehe..

    every decision has their own risk..

    Reply
  2. yah begitulah, memang tidak bisa dipungkiri lagi… Saya sendiri ngeblog pakai hape, dari ngetik posting dan BW.. Tidak bisa dibayangkan jika tulisan saya apresiasinya seperti itu… Tapi saya menghargai semuanya kok.. Ini bagian dari pembelajaran di blog, hehehe

    Reply
  3. di blog saya berlaku ketat. Nyampah, hapus. Orang bilang saya sombong. Tapi, ya gimana lagi, blog saya, aturan saya. Karena saya merasa membaca tuntas apa yang ditulis blogger lain ketika berkunjung dan berkomentar sesuai dengan isi tulisannya, jadi, kalau hanya sekedar numpang lewat di blog saya, ya maaf kalo nggak diijinkan. Hihi..

    Kamu keren ih, udah ngeblog sejak smp. Masih keciiill banget sudah bisa nulis serunut ini, keren!

    Reply
  4. Uho~ Uho~ eh ada yang ga pas, ga sesuai EYD. Mungkin lain kali bisa dipakai: peng-komentar >> pengomentar/ komentator πŸ™„ Hm, ane dulu juga gitu sih, blogger-blogger lain cuma ngajak kenalan dan minta dikunjungi. Tapi, lama-lama kok yaasyik juga, dan ternyata memang seru. Apalagi tulisannya menginspirasi. Jadi tambah semangat ngeblog deh~ πŸ˜€

    Reply
  5. kalau saya sih ga terlalu mikirin yg gitu mas,,, terserah aja asalkan masih dalam batas2 kewajaran,,
    mau sekedar nyapa, sekedar salam, saya tetep berusaha menghargai mereka…

    salaam

    Reply
  6. wahaha.. nice sharing kawan. jadi nostalgia jaman awal2 ngeblog baca artikel ini. belajar pada master yang tepat akan belajar etika yang tepat. saya juga suka mampir ke kolom-tutorial plus o-om.. thanks to visit πŸ™‚

    Reply
  7. akan ada sebagain narablog yang seperti kamu uraikan di atas itu. mereka tentu bukan tanpa alasan, ada motif-motifnya. walaupun tetap saja memang terkesannya kurang sopan atau menghargai. Well, mau apa lagi? semoga mereka diberikan hidayaah-Nya, deh. *lho*

    salam

    terima kasih kerap mampir ke laman saya.

    Reply
  8. yah memang begitulah dunia blog… kadang yang datang memberikan komentar yang bagus tapi kadang juga hanya meninggalkan sedikit tulisan saja… tapi yang namanya blogging tetep mantap… hehehe

    Reply
  9. yang beginian masih terjadi dan saya pun juga sering nemu koment yang minta kunjung balik tanpa ada komentar tentang tulisannya. maka dengan sangat berat hati kadang saya hapus aja komennya.

    Reply
  10. wah berarti saya ngeposting dibilang ngejunk ya
    repot juga sih bro
    kata aku sih
    biarkanlah yang ngejung
    mungkin mereka lagi nyari visitor gitu
    yang penting gak merugikan kita2 dah
    meski dah nulis panjang2
    semangat2

    Reply
  11. Kalo saya sich ga’ sobb kecuali kalo yang comen di sutmix wajib comment juga di artikelnya, jangan cuman mao di kunjung balik blognya seperti kata mhu sobatt..

    Nais posting sobb..

    Reply
  12. Iya betul … dulu saya juga jarang blogwalking dan kalaupun lagi BW jarang komentar bagi saya kalau saya suka sama blog tersebut akan saya follow dan saya follow karena tertarik dengan jiwa dan identitas blog tersebut gg asal doang, hhehhe jadi curhat ^^

    Reply
  13. kalo buat saya,sangat berlaku tinggal balik,..
    koment kita panjang ato pendek pasti akan mendapat hal serupa pada postingan kita,..
    so,kalo saya,…
    terserah mau nyampah ato enggak,tp tergantung postingannya juga,..kalo bgus dan bermanfaat pasti dpt feedback bgus.
    jd ya… gt deh,hehhehe

    Reply
  14. Itung-itung belajar dari pengalaman,..
    Saya pun baru-baru aja aktif di dunia perbloggeran, biasanya cuma seneng nulis doang, tapi begitu mengenal blogwalking, langsung ketagihan.. dan efeknya ga main2 ternyata, blog saya jadi rame dan saya dapet kenalan baru dari situ.. πŸ˜€

    Reply

Leave a Reply to Tiara Putri Cancel reply