Balangan, Pandawa, dan Padang-padang

Setelah gue update postingan terakhir, dan setelah itu jarang update lagi, gue menemukan 1 komentar yang agak ‘nampar’ di postingan lama, yaitu di tips ngeblog untuk pemula. Ternyata dari mbah Zegaisme. Oke gue sempet murtad, tapi itu gak akan terjadi lagi! #wacana

Apa? gambarnya gak keliatan? Ya bagus deh.

blogger murtadBtw, hari sabtu kemarin gue abis jalan-jalan, atau istilah kerennya touring bareng Agung dan temen kita lagi satu Galih. Deket sih sebenernya, cuma 30an KM dari rumah gue, tapi biar keren aja di bilang touring. Tujuan kita adalah PANTAI, mantap kan, padahal seharusnya biasa aja, karena gue tinggal di Bali yang notabene banyak pantainya. Tapi gue emang jarang jalan-jalan. Biasanya disaat jadwal penuh, banyak tawaran pergi, gilirannya lowong, gak ada yang bisa diajak, malah gak ada yang ngajak. Mungkin lagi pas aja ada tawaran dari Galih sama Agung buat pergi, berhubung lagi bulan puasa dan sedang liburan panjang, gue okein.

Rencana berangkatnya jam 5 abis sahur, kumpul dulu dirumahnya Agung. Pagi-pagi gitu katanya mau nyari sunrise, gue okein lagi. Abis tidur setengah tiga, bangun sahur jam 4 terus ngopi-ngopi nunggu jam 5, gue line deh tu si Agung udah rede apa belum. Dibales “belum BAB”… Ya bukan tanggung jawab gue….

Singkat cerita, gue, Agung, dan Galih akhirnya cuss jam 6 ke destinasi pertama, yaitu Pantai Balangan. Rute yang kita lewati adalah Jalan Sesetan terus tembus ke By Pass Ngurah Rai dan kebut sampe Jimbaran. Di Jimbaran gue nyalain GPS karena gak ada yang tau jalan. Gue sempet heran kenapa tumben ngajakin ngebolang gini, ternyata si Galih nyambi ngerjain tugas kuliahnya. Setelah melibas tikungan dan kelokan, kita pun sampe di Pantai Balangan, tapi harapan buat liat sunrise pupus gara-gara mendung. Walaupun agak kecewa, kita tetep melanjutkan kegiatan.

Kegiatan pertama adalah….

 

_MG_1514
Siap-siapin peralatan buat selfie.. Tongsis dan HP dikeluarin

Eh ralat, klarifikasi dari Agung itu bukan tongsis tapi Gorillapod, alias tripod yang kakinya bisa nekuk-nekuk.

IMG_20140714_033006
selfie dulu bray
_MG_1550
Pantai Balangan, the hidden beach (di klik aja untuk memperbesar)
_MG_1547
sebenernya pagi, tapi lebih mirip sore. (klik untuk dibesarin)
IMG_20140714_030404
Bisa turun ke bawah loh..
_MG_1583
narsis bentar πŸ˜€
IMG_20140714_030337
Banyak pohon kelapa. Letaknya di belakang kafe-kafe yang berjejer di sekitar pantai.

Ini pantai emang masih sepi, belum banyak yang tau. Jadi asik buat foto-foto πŸ˜† . Palingan cuma ada 2 sampe 5 bule disini buat surfing soalnya ombaknya gede.

_MG_1566Sebelum pergi ke tujuan selanjutnya, foto sapi dulu.

Buka Google Maps, search Pandawa Beach. cuma 12 KM, berangkaaat.

Di deket Pantai Pandawa ada karang-karang di sepanjang jalan.

IMG_20140714_030306
Karang
IMG_20140714_030511
Kelokan

Ceritanya kita udah nyampe di Pantai Pandawa. Dinamakan Pantai Pandawa karena ada patung-patung tokoh wayang Mahabharata, yaitu Panca Pandawa. Belum lengkap sih, tapi udah lumayanlah.

IMG_20140714_030130
Patung Nakula
_MG_1602
Kurang lebih sama aja kayak pantai-pantai biasanya
_MG_1629
Sori agak nganggu pemandangan..

Puas duduk-duduk, selfie, dan dengerin suara ombak, perjalanan diteruskan ke Pantai Padang-padang. Tapi ditengah jalan mendadak ujan deras, terpaksa berteduh dulu deh.

IMG_20140714_030205Lagi asik-asiknya berteduh, tiba-tiba Agung keinget sama tongsis, eh gorillapodnya yang ketinggalan di Pantai Pandawa. Emang bener ternyata, hujan bisa bikin kita mengingat kembali barang yang udah kita lupakan. Contohnya barang pemberian seseorang…

“Gara-gara hujan baru aku inget tongsis gorillapodnya” – Agung

Akhirnya kembali menuju Pantai Pandawa buat ngambil barang yang terlupakan itu, baru lanjut lagi ke Pantai Padang-padang.

Gue lupa fotoin pintu masuknya, tapi bentuknya kayak gini, masuk ke goa diantara 2 karang.

padang2f copy.jpg-701355
sumber
_MG_1722
Keluarga bahagia dan ehem.. Cobaan puasa banget πŸ˜† (difoto oleh Galih)
_MG_1676
Menikmati pantai diantara para bule (difoto oleh Galih)

Di Pantai Padang-padang ini lebih sempit daripada pantai-pantai yang tadi, tapi lebih rame. Dan banyak bulenya, soalnya lagi ada kompetisi surfing kalau gak salah.

Capek ngeliat yang seger-seger, akhirnya kita memutuskan untuk pulang. And believe me, jalan-jalan dengan kurang tidur, apalagi puasa-puasa gini enggak enak banget. Dijalan gue beberapa kali hampir ketiduran karena terpaan angin di By Pass. Serem man.

Sampe di Denpasar numpang di rumahnya Agung dulu sambil nunggu buka puasa. Asik juga ngebolang kemarin hohoho.

 

==================

Mohon maaf ada beberapa foto yang isi noda hitamnya. Entah karena apaan πŸ™

Silakan Share Kalau Suka!

Share on twitter
Share on facebook
Share on linkedin

25 thoughts on “Balangan, Pandawa, dan Padang-padang”

  1. Waw. :3 Gambarnya kelihatan jelas banget kok.
    Keren ya pantainya masih bersih dan bagus..
    Asyik juga ya bisa jalan-jalan gitu. πŸ˜€

    Reply
  2. Baru aja mau koreksi kalok itu Gorillapod, eh uda dibenerin duluan.. Wkwkwk.. πŸ˜€

    Asik banget sih, Rahaaaad? Aku jugak mau loh diajak ke sana.. *ngarep*
    Yakali beli tiketnya mihil Medan-Bali.. Zzzzz.. *pupus sudah harapan*

    Reply
  3. walah. ada salam pembuka dari gua. haha
    baru tau ada gorilla pod. itu sodaranya gorilla glass?
    asik juga ya tinggal deket pantai gitu, apalagi banyak turis yang *uhuk uhuk* bahagia

    Reply
  4. gue dulu kuliah di bukit jimbaran, deket banget sama semua pantai itu. tapi seringnya maen ke padang2. ke balangan belum pernah. dan pandawa baru sekali soalnya tempat itu baru dibuka setelah gue lulus πŸ˜€

    Reply
  5. Ngomongin Bali jadi inget tempat KKN Pusparaja. Yg sebagian besar penduduknya nyari kerja ke sana, sampe ada travel khusus Pusparaja-Bali.
    Ah jadi pengen jadi anak pantai lagi.

    Reply

Leave a Comment